Malaikat yang Menuntut Seorang Ulama Mengembalikan Kurma

kurma

Ibrahim bin Adham pernah berkisah tentang kurma yang membuatnya tercenung. Suatu hari Ibrahim bin Adham tidur di bawah batu besar di Baitul Maqdis. Kemudian ia bermimpi bahwa dua malaikat turun menemuinya. Kemudian Malaikat pertama berkata malaikat kedua,” Siapakah orang ini.”

“ Ia adalah Ibrahim bin Adham,” jawabnya.

“ Orang itu termasuk orang yang direndahkan oleh Allah SWT,” kata malaikat satu.

“ Mengapa demikian,” kata malaikat kedua.

Mendengar pertanyaan itu, malaikat kesatu berkata, “Orang itu (Ibrahim bin Adham) telah telah membeli kurma. Ada satu kurma tukang sayur yang terjatuh ke kedalam keranjang orang itu (Ibrahim bin Adham) dan dia belum mengembalikan kepada pemiliknya.”

Kemudian ibrahim terbangun. Ia merenungi apa yang tengah menimpanya itu. Suatu hari ketika dirinya pergi ke Basrah membeli kurma kepada tukang sayur yang sama. Kemudian ibrahim menjatuhkan satu kurma yang dibelinya ke dalam keranjang si tukang sayur. Setelah itu Ibrahim pulang dan tidur di bawah batu besar yang sama di Baitul Maqdis.  

Ketika tengah malam ia bermimpi didatangai dua malaikat yang sama. Malaikat satu berkata kepada malaikat kedua,” Siapa orang ini?”

“Orang ini adalah Ibrahim bin Adham,” jawab malaikat kedua.

Malaikat yang Menuntut Seorang Ulama Mengembalikan Kurma

Ibrahim bin Adham pernah berkisah tentang kurma yang membuatnya  tercenung.Suatu hari Ibrahim bin Adham tidur di bawah batu besar di Baitul Maqdis. Kemudian ia bermimpi bahwa dua malaikat turun menemuinya. Kemudian Malaikat pertama berkata malaikat kedua,” Siapakah orang ini.”

“ Ia adalah Ibrahim bin Adham,” jawabnya.

“ Orang itu termasuk orang yang direndahkan oleh Allah SWT,” kata malaikat satu.

“ Mengapa demikian,” kata malaikat kedua.

Mendengar pertanyaan itu, malaikat kesatu berkata, “Orang itu (Ibrahim bin Adham) telah telah membeli kurma. Ada satu kurma tukang sayur yang terjatuh ke kedalam keranjang orang itu (Ibrahim bin Adham) dan dia belum mengembalikan kepada pemiliknya.”

Kemudian ibrahim terbangun. Ia merenungi apa yang tengah menimpanya itu. Suatu hari ketika dirinya pergi ke Basrah membeli kurma kepada tukang sayur yang sama. Kemudian ibrahim menjatuhkan satu kurma yang dibelinya ke dalam keranjang si tukang sayur. Setelah itu Ibrahim pulang dan tidur di bawah batu besar yang sama di Baitul Maqdis.  

Ketika tengah malam ia bermimpi didatangai dua malaikat yang sama. Malaikat satu berkata kepada malaikat kedua,” Siapa orang ini?”

“Orang ini adalah Ibrahim bin Adham,” jawab malaikat kedua.

“ Kedudukan orang ini telah dikembalikan bahkan derajatnya ditinggikan kerana telah mengembalikan kurma yang terjatuh dari tukang sayur yangada dalam keranjangnya,” ujar malaikat satu.   

“ Kedudukan orang ini telah dikembalikan bahkan derajatnya ditinggikan kerana telah mengembalikan kurma yang terjatuh dari tukang sayur yangada dalam keranjangnya,” ujar malaikat satu.   

One Response

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Bagikan:

Artikel Lain

lailatul qodar

Empat Tanda Lailatul Qodar

Malam lailatul qodar adalah malam yang ditunggu kaum muslimin saat bulan Ramadhan tiba. Banyak keutamaan di malam mulia tersebut. Diantara keutamaan adalah diampuni dosanya yang