Perjalanan Sufistik Fotografer Kelas Dunia

“Dalam waktu kurang dari tiga bulan, kita telah kehilangan tiga guru ‘kami’. Terakhir meninggal di Indonesia. Kiai Haji Mahtum Hanan al Babkani adalah manusia dengan hangat, murah senyum. Ini yang membuat saya merasa tenang. Dia dekat dengan siswa tercinta, begitu banyak di antara mereka yang masuk ke dalam kamarnya dan mendengar dia bicara. Kami duduk bersama dan hampir mustahil untuk mengambil gambarnya. Aku harus bergeser dan membersihkan tripod. Untuk itu aku biarkan cahaya dari jendela”

Itu komentar fotografer dunia, Peter Sanders ketika mengambil gambar ulama karismatik Kiai Mahtum Babakan, Cirebon. Peter Sanders yang lahir di London tahun 1946 adalah fotografer profesional. Kariernya dimulai pertengahan tahun enam puluhan di mana para bintang dunia kala itu seperti Bob Dylan, Jimi Hendrix, The Doors, The Who, The Rolling Stones menjadi objek jepretannya.

Perjalanan rohaninya dimulai akhir tahun 1970-an. India menjadi tempat di mana perhatian Sanders berbalik. Akhirnya ia berkenalan dengan ke dunia Muslim. Keindahan spiritual Islam meninggalkan kesan yang tak terhapuskan pada Sanders. Setelah kembali ke Inggris, ia memeluk Islam dan diberi nama Abd al-Adheem. Pada tahun 1971, Sanders mendapatkan kesempatan unik yaitu memotret ritual haji atau ziarah Muslim tahunan di Mekah. Gambar-gambar pun kemudian muncul di Sunday Times Magazine, The Observer. Tak sedikit di jurnal utama mengakuinya sebagai sebuah karya yang langka.

Bagi Peter Sanders, iman dan fotografi memiliki menjadi bagian dari perkembangan spiritualnya. Itu pencariannya untuk menangkap esensi dari realitas yang membuatnya menjadi Islam. Dengan kamera di tangan ia berhasil memotret tempat spiritual dalam dunia Islam. Perjalanan Peter lebih dari perubahan fokus untuk lensa kameranya. “Fotografi saya selalu perpanjangan dari hidup saya,” katanya. “Fotografi adalah proses yang indah – karunia dari Allah – yang telah memungkinkan saya untuk belajar banyak tentang diriku sendiri dan dunia di sekitar saya. Itu seperti mengejar sejenak, mencoba untuk menangkap burung yang indah dalam penerbangan.”

“Saya tidak tahu banyak tentang Islam tetapi aku punya mimpi dan berbagai hal lain yang terjadi padaku. Jadi saya membuat keputusan untuk menjadi Muslim tanpa mengetahui terlalu banyak tentang hal itu. Saya berusia 24 tahun saat itu dan dalam waktu tiga bulan menjadi Muslim, saya memutuskan untuk pergi haji. Aku tidak punya uang tetapi saya hanya membuat niat. Saya guru Muslim tua pada waktu itu juga telah membuat niat dan aku tahu bahwa aku ingin pergi juga. Seseorang memberi saya tiket dan aku pergi. Itu di Ka’bah yang saya belajar bahwa guru saya meninggal dalam perjalanan.”

Dia telah menghabiskan puluhan puluh tahun untuk mendokumentasikan sisa-sisa masyarakat Islam tradisional di seluruh dunia. Salah satu proyeknya adalah album fotografi dari para ulama besar dan orang-orang suci (para sufi).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Bagikan:

Artikel Lain